POLHUK

NASIONAL

PEDAGOGI

EKBIS

OPINI

Soal Status Enam Desa, Kemendagri Turun Lakukan Verifikasi

Selasa, 31 Oktober 2017 | 22.31 WIB
Kali Dibaca |

Sebarkan:
Suasana pertemuan | Foto Ruslan Habsy

JAILOLO,MALUT.CO - Upaya penetapan status administrasi enam desa yang disengketakan Pemkab Halbar dan Halut memasuki babak baru. 

Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri)  melalui Direktur Toponomi selama dua hari ke depan (selasa-rabu) melakukan verifikasi dokumen yang berkaitan dengan status dan batas wilayah Halbar dan Halut untuk di faktualkan atau dicocoklan dengan kenyataan yang ada di lapangan. 

"Syarat sebuah daerah secara peraturan perundang-undangan sudah jelas. Jadi kami akan mulai bekerja besok (hari ini red) untuk memverifikasi dokumen dan selanjutnya verifikasi faktual di lapangan untuk mencocokannya, hal ini kami lakukan demi kepentingan masyarakat," jelas Tumpak H Simanjuntak, Direktur Toponomi dan Batas Daerah, Kemendagri, senin (31 Oktober 2017. Usai pertemuan pra verifikasi di hotel Austin, Kota Ternate. 

Pertemuan tersebut dihadiri Pemkab Halbar, Pemkab Halut, Pemprov Malut, Badan Informasi Geospasial, Direktorat Topografi Angkatan Darat dan Direktorat Jenderal Bina Administrasi Kewilayahan Kemendagri. 

Adapun tujuan verifikasi di lapangan adalah untuk memastikan keberadaan enam desa yang dipermasalahkan, memastikan perkembangan fisik oleh kedua Pemda di sekitar batas indikatif wilayah enam desa (meliputi pembangunan sarana prasarana pemerintahan, pembangunan sarana prasarana kesehatan, pendidikan dan lain-lain).

Memastikan keberadaan dokumen pemerintahan yang diterbitkan kedua Pemda di sekitar enam desa (kependudukan, pertanahan dan perizinan) serta rentang kendali pelayanan sesuai dengan kegiatan saat ini yang dilakukan oleh kedua Pemda.

Dalam melakukan verifikasi, Kemendagri juga melibatkan keterwakilan Pemda Halbar dan Halut, masing-masing enam orang. 

Lan

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru